Kisah Seorang Kawan dari “Pedalaman”

2013-01-30 21.25.25

Malam itu di sebuah desa yang jaraknya nggak jauh-jauh amat dari warkop DKI Jakarte tercinte. Sebuah motor melaju santai menerabas kepungan kabut tipis yang membuat udara menjadi dingin sehingga dua orang yang berboncengan di atas motor tersebut jadi ingin pipis. Keduanya adalah mahluk impor, maksudnya bukan orang asli desa tersebut. Singkat cerite, keduanya pun berbincang tentang daerah tempat tinggalnya dulu dan membandingkannya dengan desa tempat tinggal yang sekarang…

Pemuda 1: “coy, lu belom lama pindah kesini?”

Pemuda 2: “belom. belom ada satu tahun lah”

Pemuda 1: “ooo…  dulu lu tinggal dimane emang?”

Pemuda 2: “Jakarta. Lu dari mane?”

Pemuda 1: “Sama coy, cuma gw udah disini sejak akhir era orde baru. Eh, omong2 gimane kesan2lu selama tinggal disini?”

Dan… si pemuda 2 pun menjawab pertanyaan pemuda 1. mungkin lebih tepatnya curhat…

Pemuda 2: “Wah, gimane yak. Disini serasa tinggal di pedalaman. Mau kemana-mana susah. Angkot jarang. Kalo udah malem apalagi. Belom lagi kalo ujan dikit, pasti disini mati lampu”

Belum sempat ditanggapi oleh pemuda 1, pemuda 2 pun melanjutkan jawaban eh curhatannya…

Pemuda 2: “Dan asal lu tau nih, di daerah sini masih sering ada yang dibegal kalo malem2″

Pemuda 1: “Ah, yang bener lu?”

Pemuda 2: “Iye serius, kemaren ada ibu2 kena begal. Terus kapan tuh ada juga anak muda kena begal”

Pemuda 1: “Serem juga ye…”

Pemuda 2: “Iye. Makanya orang sini kalo pengen keluar (ke jalan raya terdekat) biasanya nunggu barengan”

Pemuda 1: “Maksudnya?… Ooo…”

Sebelum sempat bertanya si pemuda 1 pun paham dengan sendirinya. Yang dimaksud oleh pemuda 2 adalah kalo ada warga yang hendak bepergian di malam hari menggunakan sepeda motor dan melewati wilayah tersebut, biasanya warga tersebut akan menunggu 1 atau 2 motor untuk lewat ke arah yang sama juga. Pantes aje daritadi nggak ada motor yang solo riding lewat sini.

Pemuda 2: “Nah, gw punya cerita lucu nih”

Pemuda 1: “Ape coy?”

Pemuda 2: “Kocak dah, tapi ngeselin juga sih”

Pemuda 1: “Yaudeh bijimane ceritanye?”

Pemuda 2: “Jadi begini coy, gw kan waktu itu lewat sini malem2. Karena takut kenapa2 gw jalan agak cepet. Kebetulan di depan ada mobil. Nah, maksud gw pengen barengin itu mobil biar aman gitu”

Pemuda 1: “Nah, terus?”

Pemuda 2: “Nah, karena itu mobil jalannya pelan. Niat gw mau gw salip aja. Seenggaknya lampu itu mobil masih nyenterin di belakang gw lah. Jadi lebih aman gitu maksud gw. Eh pas gw mau salip, dia malah mepetin gw ke kanan”

Pemuda 1:” Lah. kok gitu? Lu dikira mau begal dia kali :b ”

Pemuda 2: “Kayanya sih begitu. Padahal gw nggak niat ngapa2in kan. Mending dipepetnya cuma 1 kali coy. Ini sampe berkali-kali. Tiap gw mau nyalip pasti dipepet, sampe hampir jatoh”

Pemuda 1: “Ebuset… Gendeng tu orang…”

Pemuda 2: “Gendeng kan? Nah, lebih gendengnya lagi pas gw udah berhasil nyalip eh tu mobil malah nguber gw. Gila nggak?”

Pemuda 1: “Mukegile… Uber2an gitu?”

Pemuda 2: “Iye, sampe deket rumah gw yang ada portalnya gw diuber. Untung di portal. Jadi tu mobil nggak nguber lagi. Tapi tu orang masih melototin gw”

Pemuda 1: “Ah, gw nggak paham dah. Kan lu yang dipepet. Kok die yang melotot?”

Pemuda 2: “Tau tuh…”

Pembicaraan pun selesai sampai disitu karena si pemuda 2 sudah sampai di rumahnya. Sedangkan si pemuda 1 kembali berbalik arah mengandarai motornya untuk pulang ke rumahnya. Karena terngiang-ngiang akan kisah begal tadi. Pemuda itu pun langsung ngibrit karena takut di begal.

 

*berdasarkan kisah nyata

*untuk pemilik mobil yang udah mepet temen ane silahkan ngaku. nggak diapa-apain kok😀

13 pemikiran pada “Kisah Seorang Kawan dari “Pedalaman”

  1. kalo ane ceritanya rada kebalik,…
    dari palembang touring ke jakarta bawaannya emosi mulu pas di jakarta….

    pengendara motornya liar2 trus macetnya minta ampun deh, belum lagi udaranya… jadi cepet2 balik ke palembang lagi..

Silahkan berkomentarrrr~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s