One Day With CBSF – Nunggangin CB150R Seharian

Beberapa waktu yang lalu ane berkesempatan seharian menunggangi CBSF milik rekan yang pernah ane testride sebelumnya. Maksud awalnya sih mau minjem V-ixion lawas beliau, eh malah dikasih CBSF. Yowissss… Dan maksud awalnya juga cuma mau minjem dari pagi sampe ba’da ashar, eh gara-gara hujan turun dengan beringasnya akhirnya jadi minjem sampe malem deh. Yowissss…

wpid-1381767620-picsay.jpg

Petualangan ane dengan si CBSF berawal dari pukul  06:07 dan berakhir pukul 8 malam (14 jam coy). Selama 14 jam si CBSF anebawa keliling Jakarta-Bogor atau lebih tepate Tanjung Barat – Gunung Salak. Si CBSF menempuh jarak total +-165 km karena sempet ane bawa muter-muter di Bogor kota dan Depok juga. 14 jam dan 165 km itu nggak sepenuhnya solo riding bro, ane riding bersama tuan putri yang menemani ane sejauh +- 110 km dari jam 7 pagi sampe jam set8 malam. Sisanya ane solo riding. Oiya, untuk post kali ini mohon maaf kalo gambarnya kurang lengkap. Maklum, batre hp cepet habis jadinya nggak bisa sering-sering jepret sana-sini.

Pukul 06:07 (nggak ada fotonya, tapi ane inget persis berangkatnya memang jam segini) ane take off dari rumah si empunya CBSF menuju rumah tuan putri di Bogor. Jarak yang ane tempuh dari Tanjung Barat menuju Bogor kira-kira 42 km. Dan dalam waktu 49 menit atau pada pukul 06:56 ane sudah sampai di Bogor. Ngebut? Nggak, maksimal ane cuma memacu si CBSF sampe 97km/jam aja kok bro (Jl Raya Lenteng agung, depan stasiun Tanjung Barat, pagi hari, sepi coy). Rata-rata ane cuma riding di kecepatan 60-80 km/jam. Dan emang kondisi jalan saat itu juga masih kosong. Oiya, karena dari awal indikator bensin si CBSF udah kedap kedip, maka di depok ane sempet mlipir dulu buat ngisi bensin di SPBU yang berlogo Kerang, terus ngisi V-Power 20 ribu deh (perliter saat itu Rp 11.900), jadi dapet 1,68 liter.

SC20131027-040600

Pukul 07:18 ane udah nggak solo riding lagi. Karena sekarang ada yang duduk nih di jok belakang (ejieeeeee…) Ane beserta tuan putri take off menuju lokasi tujuan, yaitu Curug Cigamea yang letaknya di TNGHS (Taman Nasional Gunung Halimun Salak). Tapi sebelumnya kite keliling-keliling Bogor dulu bro, sekalian nyari sarapan. Setelah sarapan baru deh kite take off menuju Curug Cigamea.

Rider + Boncenger udah kenyang nih ceritanya, eh tiba-tiba si CBSF minta makan lagi… Indikator bensinnya kedap-kedip lagi bro! Alamak… Kata si empunya sih kalo kedap-kedip gitu masih cukup kuat buat jalan agak jauh, tapi ane pikir daripada nanti di TNGHS kehabisan bensin dan nggak ada SPBU, mending cari SPBU terdekat deh. Walhasil, kite jadi mlipir ke SPBU Pertamina di deket RS Jiwa (namanya ane lupa) dan ngisi premium 20 ribu… V-Power + Premium? No Problemo, si empunya juga ngisinya begitu, kadang V-Power kadang Premium. Oiye bro, setelah diisi premium indikator bensin CBSF naik jadi 3 bar. Alhamdulillah~

Perjalanan dilanjutken dengan riding menuju Curug Cigamea. Rute yang dilewati yaitu Sholeh Iskandar, lanjut ke arah IPB, terus belok di jalan akses menuju TNGHS, lalu ikutin jalan terusssss… Sampe ada gerbang TNGHS, dan disitu kite mesti bayar tiket masuk sebesar 10ribu rupiah~ (2 Orang + Motor).

2013-10-27 12.13.41

Dari situ perjalanan tinggal beberapa km lagi, Curug Cigamea itu letaknya setelah Curug Seribu, Kawah Ratu, dan Curug Ngumpet. Dan pada pukul 10:30 begitu sampai di area parkir Curug Cigamea kite mesti bayar tiket parkir sebesar 5000 rupiah. Turun dari CBSF, jalan sedikit, ketemu gerbang, dan… nah loh mesti bayar lagi tiket masuk 6000 rupiah perorang. Bayar mulu coy :b

Curug Cigamea ini lumayan gede bro, disini ada 2 air terjun yang posisinya berdekatan. Fasilitas disini cukup memadai, banyak warung-warung dan bahkan ada semacam penginapan disini. Untuk menuju curug ente mesti melewati jalan setapak + anak tangga yang jumlahnya lumayan, yaa lumayan bikin gempor juga sih, kasian tuan putri. Kalo ane mah udah biasa –,

1383344924-picsay

Pukul 11:40 kite balik ke parkiran untuk bertolak ke tempat makan yang sudah dijanjiken yang berlokasi di Bogor kota. Yowis… Langsung Take off~

Saat turun gunung dari TNGHS, bensin si CBSF berkurang jadi 2 bar. Weleh, cepet amat -_- yowis ra popo. Lanjutken. Ane dan tuan putri akhirnya sampai di tempat makan pukul 12:40, lalu selesai makan jam 13:30 perjalanan dilanjutken menuju kediaman tuan putri lagi. Setelah sampe di kediaman tuan putri kegiatan ane lanjutken dengan nungguin tuan putri ngerjain tugas, dan pukul 16:00 kite takeoff lagi untuk mengantar tuan putri menuju tempat persinggahannya di Depok.

Kite pun take off lagi, indikator bensin si CBSF turun lagi jadi tinggal 1 bar tapi nggak kedip-kedip… Dan sayangnya baru 5 km dari titik keberangkatan, hujan tiba-tiba turun dengan beringasnya… Weleh-weleh… Nggak bawa jas ujan bro! Ane pun terpaksa menghubungi si empunya CBSF untuk mengabarken bahwa ane telat (telat parah). Alhamdulillah beliau santai sajo, padahal ane udah nggak enak hati gara-gara kelamaan minjem si CBSF.

2013-10-27 15.48.07a

Perjalanan baru bisa dilanjutken setelah adzan maghrib berkumandang, itupun mesti pelan-pelan karena hujan belum berhenti sepenuhnya, kadang berhenti, kadang gerimis, kadang tiba-tiba deres lagi. Dan ketika nyaris mencapai depok, si CBSF indikator bensinnya jadi kedap-kedip. Walaaaahhh… Yowis, jalan terus ae. Depok-Tanjung Barat deket kan :b

Selesai nge-drop tuan putri di depok, ane langsung take off lagi menuju rumah si empunya CBSF. Dan pukul 8 malam barulah ane landing di rumah beliau. Pas sampe disono ane langsung bercerita banyak mengenai si CBSF, terutama tentang konsumsi bensinnya yang tergolong boros. Dan si empunya juga mengiyakan ucapan ane. Katanya beliau biasanya cuma dapet 35-40 km/liter. Weleh…

Nah pemirsa, dari 165 km dan 14 jam bersama si CBSF  ane dapat mengambil kesimpulan bahwa…

2013-07-23 16.05.01a

+CBSF tarikannya lebih enak dibanding NMP (jelas… 17 HP vs 14 HP)

+CBSF lebih enteng dibanding NMP (136 kg vs 129 kg)

+CBSF lebih terang lampunya dibanding NMP (55watt vs 35 watt)

-CBSF konsumsi bensinnya lebih boros dibanding NMP (165 km mesti ngisi 20 ribu V-power dan 20 ribu premium, faktor boncengan + nanjak gunung juga sih)

-CBSF riding positionnya kalah enak dibanding NMP kalo buat jarak jauh (tangan ane merah pas turun gunung dari TNGHS)

-CBSF suspensinya lebih keras dibanding NMP (stabil sih buat nikung di kecepatan tinggi, tapi buat jalan rusak malah cenderung keras, tuan putri bener-bener komplain soal ini)

Lho kok dibandingin sama NMP??? Ya karena ane biasanya nunggangin NMP bro :b kalo ane biasa nunggangin RSV4 yaa ane bandingin sama RSV4 (buset, jauh amat bandinginnye)… Okelah, sekian post kali ini, kalo ada masukan, ingin berkomentar, atau sekedar ingin nongol namanya di blog ini silahken isi kolom komentar. Gratis. Nggak Bayar. Semoga bemanfaat~

18 pemikiran pada “One Day With CBSF – Nunggangin CB150R Seharian

  1. Suspensi lbh keras dr NMP? Weleh, pdahl menurut ane suspensi NMP dah lumayan keras..iSuspensi lbh keras dr NMP? Weleh, pdahl menurut ane suspensi NMP dah lumayan keras..iSuspensi lbh keras dr NMP? Weleh, pdahl menurut ane suspensi NMP dah lumayan keras..iSuspensi lbh keras dr NMP? Weleh, pdahl menurut ane suspensi NMP dah lumayan keras..imho

Silahkan berkomentarrrr~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s