Pengaruh Aerodinamika di Sepeda Montor | True Story!

“Aerodinamika adalah salah satu cabang dinamika yang berkenaan dengan kajian pergerakan udara, khususnya ketika udara tersebut berinteraksi dengan benda padat.”

-aerodinamika-wiki

Pemirsa, bicara tentang masalah aerodinamika di sepeda montor nampaknya bukan sesuatu yang lazim. Manusia-manusia penyuka montor lebih sibuk memperdebatkan masalah power dan torsi antara montor satu dengan yang lainnya. Seolah lupa kalo dengan hambatan angin yang mesti mereka hadapi ketika melaju di kecepatan tinggi. Dulu, ane adalah salah satu dari manusia-manusia yang lupa itu…

Kisahnya bermula ketika ane masih di dalam dunia jahiliyah dunia dimana sruntulan saat pulang sekolah menjadi menu wajib. Ketika itu ane baru saja mendapatken sesosok partner yang bernama shogun SP. Dipersenjatai mesin 125cc yang cukup mumpuni, kopling manual, double disc brake, wesss… pokoke joss lah…

27261_117490481598668_5284131_naa

Suatu malam ane pergi membeli aqua dus bersama seorang kolega, kejadiannya di malam minggu ba’da isya. Seperti malam minggu pada umumnya, anak muda banyak berkeliaran di jalan, alay juga banyak berkeliaran. Diantara mereka ada yang tengil pemirsa. Sesosok pemuda kurus –padahal ane juga kurus- menunggangi vega r. “Wesss… mangsa nih” naluri dalam hati berkata demikian. Seolah tak peduli dengan muatan 1 orang + dus aqua dibelakang. Ane pun menguntit mahluk   tesebut di tengah keramaian, hingga akhirnya kami tiba di tempat yang sempurna untuk adu kecepatan: lampu merah yang di depannya terbentang trek lurusssss… perfecto b*st*rdo…

Lampu beranjak hijau, si abang2 penunggang vega r ngacir duluan. Sedangken ane telat start karena muatannya berat :v untunglah trek lurusnya panjang, selang beberapa ratus meter kemudian ane berhasil menguntit tepat di belakang si abang2, layaknya pembalap yang sedang menerapkan teknik “curi angin” alias slip streaming. Si abang2 tampak udah pol2an, vega r nya nggak mau ngacir lebih kencang lagi, wuih… saatnya overtake nih! Ane pun sedikit melebar ke kanan dan perlahan mengovertake si abang2. Sejenak ane liat speedometer, wuih… 110 km/jam pemirsa… Sampai akhir trek kedudukan tidak berubah. Ane menang, ane girang. Si abang2 kalah, bleyer2 nggak jelas :v

36429_1497683451342_853686_n11a

Lanjut ke kisah berikutnya. Semenjak menang di malam minggu dan diirngi beberapa rentetan kemenangan lainnya ane jadi agak “jumawa”, doyan adu kebut trek lurus. Ada yang ngebut dikit, sikatttt… Hingga di suatu sore yang berangin + gerimis ane bertemu lagi dengan sesosok abang2 yang naik vega r. Motornya beda, yang ini warnanya biru kalo nggak salah. Yang sebelumnya warna silver. Si abang2 yang satu ini lebih sopan, nggak sruntulan. Tapi begitu ada trek lurus langsung ngebut pol. Ane pun jadi terpancing. Yak, ane ikutin itu orang~

Di trek lurus yang panjangnya beberapa km itu ane beradu topspeed dengan si abang2 ini. Dengan penuh keyakinan ane percaya diri bisa mengovertake si abang2 ini layaknya kasus sebelumnya. Terlebih ane kali ini cuma sendirian, nggak boncengan. Pasti menang! Namun apa yang terjadi pemirsa??? SP ane tiba-tiba menjadi lemot, mentok 105 km/jam. Ane panik :v berulang2 ane coba mengumpan ulang ke gear 3 lalu ganti ke gear 4. Hasilnya nihil… Gap alias jarak dengan  si abang2 nggak berubah signifikan. Waduh… Aneh bin ajaib iki. Ini benar-benar diluar akal sehat! Kalo gagal mengovertake, apa kata temen2 di sekolah nanti? :v –dasar bocah, mikirnya masih begini-

ulah rekan2 jaman sma... -_- bikin repot kalo mau pulang

ulah rekan2 jaman sma… -_- bikin repot kalo mau pulang

Di tengah kegalauan tersebut tiba-tiba ane disadarkan oleh jas hujan yang “mblewer” sedari tadi, rupanya penyebab SP menjadi lemot rupanya karena ane memakai jas hujan model ponco dan posisi duduk ane yang agak tegak. Sedangkan si abang2 cuma pake kaos lengan pendek, belum lagi si abang2 nunduk abis – mirip pembalap drag lah pokoknya-. Meskipun ane nunduk, namun efek “mbelewer” dari jas hujan masih akan ada. Udara yang lewat nggak akan mengalir dengan sempurna karena ane pake jas hujan yang “mblewer” alias berkibar-kibar kaya bendera merah putih, selain memperlambat, ini juga bikin nggak stabil. Ditambah lagi dengan cuaca yang berangin + gerimis dan jas hujan model ponco akan ngembang kalo kena angin, dari sisi depan angin akan tertahan, sedangkan di sisi belakang akan terjadi efek turbulensi. Benar-benar tidak aerodinamis bung! Lagipula memakai jas hujan yang  ngembang itu rasanya kaya jadi Rama Aipama…

Ane pun ngendorin gas, merelakan si abang2 ngacir duluan. Nggak papa ane kalah :v ada sebabnya kok. Lagipula ane yakin itu abang2 bakal merasakan perih tak terkira di tangannya karena hantaman air hujan :v yep. Beberapa hari kemudian pas cuacanya cerah, ane iseng ngebut lagi –kali ini solo player, no opponent- biasanya ane cuma dapet 115km/jam, mentok. Kali ini ane berhasil dapet 120 km/jam karena ane menerapken teknik full nunduk kaya si abang2 vega r. Dan beberapa minggu berikutnya ane berhasil menyentuh 125 km/jam, bukan karena sekedar nunduk, tapi karena pake knalpot yosimurah :v.

Hokelah, sekian post yang ane tulis berdasarken kisah nyata ini. Jangan ditiru, cukup ditertawakan saja :v silahken ditanggapi dan semoga berrrrrmanfaat~

20 pemikiran pada “Pengaruh Aerodinamika di Sepeda Montor | True Story!

  1. punyaku shogun sp lawas gan kebetulan, gak pernah berani sampai full speed sampai skr. masih takut mati konyol gan.. ! hhaa

  2. ujan ngebut,.
    sah untung msh bisa berbagi cerita lu,.
    gw si ujan mnding woles ajah mw grimis kek apalagi ujan gde heheh
    sip good job

  3. Motor nyaman nih… 😉 aluuuss… minim getaran.
    Ada satu dirumah pegangan bini. Tapi yang non kopling… 😀

  4. jaman jahiliah saya juga suka begitu naik jupi mx, pertama pake ban lebih kecil 1 ukuran plus knalpot nobi tembus 130km/h. karena bosen main gituan agak bergeser ke cornering, ganti ban F*R soft compund. akhirnya sementara ini pake stang bunder dulu, nunggu tabungan cukup buat boyong R25🙂

  5. Jaman tiger masih baru gas mentok sambil tiduran hampir kena 140kpj. Begitu pasang box lari 130an gas ga mau nambah pake acara goyang dombret lagi. Pake braket geser sehingga box mepet badan baru bisa 135kpj.

      • Macan lawas lebih bertaring loh… 10kg lebih ringan di banding revo, tenaga 1hp lebih tinggi. Revo dah kena Euro2 ada injec o2 di saluran keluar (apa namanya lupa) untuk mengurangi polusi, spuyernya juga kekecilan. Dulu sempet hampir 140kpj saat tiger masih sehat dan saya masih langsing.🙂 Pernah ngetes sama satria masih menang (kedua rider dah tiarap) di ringroad krian. sekarang kondisi badan kaya beruang plus tiger pake ban lebar.

Silahkan berkomentarrrr~

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s